Catatan Vocah Vota Chapter 6



Chapter 6 :
“Semakin Solid”

Semakin Solid yaa itulah kata yang tepat untuk menggambarkan kelas gue, karena waktu yang terus berjalan dan juga pola pikir anak-anak yang semakin dewasa, meski ada yang bermain dengan kelompok-kelompokan tetapi mereka tetap mengutamakan yang namanya kepentingan kelas, dan karena itu kelas gue semakin solid. Kelas gue makin saling peduli dengan satu sama lain dimana ada teman yang sakit kita semua jenguk, ada teman yang sedang kena musibah kita bantu dan itu pasti di lakukan karena kita semua keluarga MM2 J. Dimana pada saat kita semua naik kekelas 3 kita disini mengadakan yang namanya tour bersama ke Curug Cilember haha disini kenangan pertama gue pergi bareng-bareng sekelas ke perjalanan yang cukup jauh, yaaa sebenernya sih gak jauh-jauh amat.

Pergi Jalan-jalan yaps itulah yang dibutuhkan kelas ini untuk refreshing kepenatan kita belajar selama ini. Tapi sebelum kita jalan bareng-bareng gak semudah itu loh sob kita kumpul terus langsung jalan dimana ada Diskusi hebat terlebih dahulu, yaps diskusi ini terjadi kerena hampir dari setengah yang naik motor belum ada yang punya SIM apa lagi ada juga yang sampe gak ada STNK. Karena takut beresiko akhirnya kita berdiskusi, ada yang bilang “Udah Batalin Aja Dah”ada juga yang bilang “Udah Hajar aja Gak Apa-Apa”, namun pemikiran gue waktu itu mending kita batalin jalan aja dan kita ganti dengan kegiatan lain kaya renang, namun anak-anak cewe pada bersikeras untuk tetap ngelanjutin perjalanan. Nah disini nih sob ada sesosok orang yang paling berpengaruh waktu kita ngadain yang namanya jalan-jalan.

Siapa lagi kalau bukan Rhada Anugrah Putra yang biasa gue panggil Rada. Gue kenal sama dia waktu kelas 2, karena kelas 1 dia masuk jarang ada di kelas karena dia mengikuti kegiatan Sepak Bola jadi dia belajar dengan masuk kekelas lain tapi tetap menjadi bagian dari MM2.

Kalau bisa di bilang dia memiliki sifat kepemimpinan yang lebih tinggi dari pada gue, dan memiliki jiwa tanggung jawab yang besar, dan juga tidak memandang orang, jadi dia sangat baik ke semua kelas, yaa meski agak rada-rada kesel juga kalo lagi ngecengin :D. Jadi waktu itu gue nanya ama dia.
Gue              : “Da gimana? Lanjutin aja apa gak? Gue mah sih takut kenapa-                                 kenapa yang          lain waktu kita jalan nanti”
Rada            : “Lu jangan berfikiran Negatif kaya gitu dulu lah, coba Tanya anak                                    cewenya lagi”
Gue              : “Nyaelah da udeh gue tanyain terus kali, dan jawabannya tetep                              pada maujalan sekarang juga”
Rada            : “Yaudeh kalo gitu kita jalan aja udah Anyok”
Gue              : “Ntar kalo ada kenapa-kenapa gimana da?”
Rada            : “Yaa tinggal Lu sama Gue yang bertanggung jawab”
Dan waktu itu gue punya pemikiran gue sama kelompok gue mending gak usah ikut kaya, Gue, Al, Baim, Iyo, Jariko, Tua
Gue              : “Ehhm gitu, yaudah dah da gue gak usah ikut dah kalo gitu, gue                               mending pengen renang aja sama kelompok gue”
Rada            : “Yah masa gitu, gak asik lu, katanya kita kompak mana? Ketua                                 kelasnya aja         gak ikut”
Gue              : “Bukan masalah kompak enggak nya da, gue masih belum sanggup                             buat megang tanggung jawab yang besar terlebih kita rata-rata                                  minta izin harus berbohong ke orang tua”
Rada            : “Ayolah”

Yaa akhirnya kelompokan gue mulai berdiskusi karena juga waktu itu kelompokan gw pada bohong semua minta izinnya ke orang tua, gw minta izin ke Cibubur, si Baim renang dan Si Iyo izin berangkat PKL dan pada akhirnya sih kita semua mengiyakan aja, setelah melalui omongan yang cukup alot.

 Gue             : “Yaudah dah gue ikut, Ini Untuk MM2”
Rada            : “Oke Kalo begitu, ayo semua kita langsung siap-siap jalan”

Yaa begitulah kira-kira kita melalui yang namanya dialog yang cukup panjang, sebenernya aslinya lebih panjang, cuman ini gue ringkas aja biar lebih mudah di mengerti sama sobat haha.

Kita semua akhirnya pun berangkat ke Curug Cilember dan Tak lupa kita semua berdoa untuk keselamatan kita diperjalanan nantinya. Kita ke Cilember hampir menghabiskan waktu sekitar 2 jam an, jalan dari jam 11 dan sampai sekitar jam 1 itu karena perdebatan yang cukup lama antara jadinya tour dan enggaknya, sebenernya rencana itu jalan jam7 yaa karena ngaretnya bocah dan perdebatan yang lama jadi jalannya juga terhambat. Di perjalanan gue berboncengan dengan Baim (*Baim lagi Baim lagi wkwk Apa salah baim ya allah haha) yaa gue ngeboncengin si Baim karena waktu itu dia belum bisa naik motor padahal udeh gue bujuk buat belajar naik motor, sebenernya dia bisa naik motor tapi naiknya doang jalannya mah belak-belok kemana bae wkwk :v , yaa dia takut belajar motor soalnya dia udah pernah jatuh juga pas belajar naik motor, sampe-sampe gue ceramahin dia sob buat belajar motor “yang namanya belajar kan pasti ada jatuhnya, kalo jatuh yaa bangun lagi, jangan jatuh trus jadi menakutkan buat elu”.

Dia cuman bilang iya doang waktu itu. Lanjut selama perjalanan ada yang gak disangka sangka nih sob dari motornya Al yang dibawa, waktu itu motor dia tiba-tiba langsung drop mesin gitu sob, jadi pas turunan dia belagu-belaguan pengen matiin motor biar hemat bensin kata (*belagu amat yaa :v) tapi pada saat gigi diturunin langsung drop mesinnya sampe sampe suaranya jadi kaya motor bobrok (*duh susah ngejelasinnya bobrok apa ya haha, yah pokoknya suaranya gak enak di denger lah), pas diliat kerusakannya ternyata knalpotnya udah bolong di bagian bawah pergelangan knalpotnya , itu karena karatan jadi selama perjalanan dia harus hati-hati kalo gak knalpotnya bisa-bisa copot ditengan jalan kan jadi masalah kalo misalkan terjadi. Waktu itu Al boncengan sama Jariko jadi karena kejadian itu Jariko pindah ke Malik kalo gak salah jadi si Al jalan sendiri sampe Curug.

Setelah kejadian insiden itu akhirnya kita bisa selamat sampai tujuan meski pulangnya masih menghantui gimana nantinya si Al temen gue, tapi karena kita semua tau motor Al kaya gitu jadi selama perjalanan ke curug dia nyetir di urutan paling depan sebelum pertama, takut kalo dia ada di belakang terus gak ada yang ngeliat bisa-bisa hilang dah tuh orang, kan gak lucu jadinya kalo dia orang sampe hilang wkwk :v . Pas kejadian itulah kesolidan temen sekelas gue lagi di uji, gimana reaksi kita saat teman kita sedang terkena masalah seperti itu, sebenernya itu kerusakan kalo di benerin bisa makan waktu lama,  jadi, sarannya lanjutin pejalanan tapi harus berhati-hati.

Pada akhirnya kita semua sampai disana dan kita mulai masuk ke Gerbang Pintu Masuk Curug Cilember, namun sebelum masuk biasa lah ada ritual awal dahulu, yapss apalagi kalo bukan Foto-foto wkwk yaa itu adalah ritual kelas gue kalo lagi pergi jalan-jalan bareng itulah kekeluargaan yang gue rasakan saat gue pergi bareng temen-temen gue sekelas, kebahagian yang sulit dibayarkan dengan uang. Mulia memasuki kawasan Curugnya disini kita semua di bikin Fun tidak memandang kelompok atau individu manapun, disini kita bersatu menjadi keluarga besar.

Di curugnya pun juga bisa dibilang cukup terbayar dengan lelahnya perjalanan ke wilayah curug dan tempat pendakian Curug dengan pemandangan curug yang bisa di bilang indah, jadi waktu pas di  Air Terjun atau Curugnya gue terbawa suasana tenang ketika ada disana, tapi sebelum ketempat curug yang indah kita harus mendaki jalan pegunungan dulu sob yaa jauh sih lumayan yang bikin lelah itu adalah terjalnya jalan yang harus di daki, kalo jauh tapi medan jalannya mudah dilalui mah gak akan capek sob, lah kalo ini sebaliknya jauhnya gak seberapa medan nya udah kaya pertempuran Perang Dunia Ke2 haha :v . Tapi ada yang bikin gue seneng sob waktu jalan ke curugnya haha yaitu bisa bantuin Ghina buat ngelewatin medan jalan yang terjal (*mencari kesempatan dalam kelegaan nih si gue haha :v ), jadi setiap jalan gue selalu ngebantuin si Ghina yaa entah megangin tangannya, megangin Tasnya , tapi gak megangin itunya yaa wkwk Ngeres dah haha maksudnya megangin Palanya sob masa iya bantuin mendaki megangin Pala orang haha.

Selama di medan pendakian pun gue sempet ngobrol-ngobrol juga ama Ghina, entah ngomongin capeknya perjalanan, pegelnya atau apalah yang penting bisa ngajak ngobrol, Tapi  jujur sob waktu itu gue ngerasa deket si Ghina itu dia bagaikan Ade gue tapi ada rasa padahal mah udah gak suka, mungkin ini rasa suka yang bersemi kembali tapi susah untuk di Akui (*Lebeh Lu coeg). Di perjalanan pun juga gue gak sendiri ada si Bella dia adalah teman dekatnya Ghina, kalo bisa gue kasih sifatnya Bella sih dia orangnya baik, Asik, tapi sedikit Usil haha :v , pada saat perjalanan pun malahan gue gak gabung sama kelompok gue kaya Jariko, Tua, Al, Adit, terutama si Baim , tumbenan banget gue gak bareng dia haha. Padahal biasanya setiap jalan-jalan gue pasti gambung terus ke kelompok gue apalagi ama Baim pasti dah gue ama nih orang haha, entah kenapa gue juga bingung kenapa bisa nempel mulu gue ama dia (*kenapa ngomongin ini :v).

Pada akhirnya kita  pun sampai di curugnya, bisa dibilang curugnya bagus, airnya bersih lagi cuman di kotori oleh ludah sembarangan anak-anak ketika pada main air di Curugnya. Setelah berlama-lama dicurug dan ada yang bikin gue tercengan nih sob entah kenapa si Ghina tiba-tiba minta foto bareng sama gue pas di curugnya haha dalem hati ( Rezeki Haha :D ), akhirnya kita foto yaa meski fotonya gak berdua doang karena bocah yang lain pada ikut foto bareng, hilang dah kesempatan gue :v .

Lalu juga disitu gue foto-foto bareng sama kelompok Video Clip Cover Lagu sob, yaa karena waktu kelas 2 gue punya tugas untuk bikin video clip cover lagu gitu sob, dan kelompok gue ada si Rada, Ikha, sama si Eriska, kalo bisa dibilang kelompok gue paling enak yaa karena orangnya pada gampang di ajak untuk berkoordinasi, karena juga waktu pemilihan kelompoknya di kocok oleh guru jadi siswa dapet  kelompoknya random. Setelah puas bermain air dan foto-foto akhirnya kita semua turun, sebenernya di bawah deket pintu masuk ada curug juga sih sob cuman karena anak-anak inginnya yang beda jadi kita semua harus mendaki gunung terlebih dahulu. Nah di perjalanan turun pun juga gue masih jalan bareng sama Ghina (*Rezeki Anak soleh emang :D). Bener sob selama di perjalanan turun ituh gue bareng terus sama Ghina meski gak sendiri ada banyak orang di belakang gue sih cuman kan tetep aja si Ghina di samping gue haha.

Sesampainya kita semua tiba dibawah, anak-anak MM2 udah pada ready untuk ronde kedua haha :v , karena waktu masih sore jadi kita lanjut berenang di curug yang ada dibawah deket pintu masuk. Di tempat curug ini malahan semua pada ikut nyebur ke curugnya, meski ada sebagian yang gak ikut nyebur karena gak bawa baju ganti, tapi disini gue, Al, Jariko, Baim, Adit , dan Tua langsung ambil Start duluan buat nyebur, sampe sampe vocah gue udah kaya bersemedi di bawah jatuhan air curugnya, padahal kalo kita deket daerah jatuhan airnya aja udah dingin lah ini vocah gue pada di bawah langsung jatuhnya air curug sob bisa dibayangkan betapa dinginnya itu haha, karena gue gak mau kalah gue ikut aja meski gue gak bertahan lama langsung keluar lagi haha menggigil ke dinginan sob hehe. Di curug bawah ini kita cukup lama main airnya sampai kita lupa pulang haha, kita semua langsung siap-siap ganti baju yang abis berenang dan udah pada siap untuk pulang. Sesampainya di pintu gerbang pun kita tak lupa untuk foto-foto dulu haha, untuk kenang-kenangan, tapi bener sob ini kenangan yang tak akan terlupakan dalam hidup gue karena ini adalah kebersamaan pertama dari kelas MM2.

Parkiran pun menjadi tempat berkumpul anak-anak untuk pulang ke rumahnya masing-masing, dan pada saat pulang pun gue masih ngeboncengin orang yang sama siapa lagi kalo bukan si Baim yaa karena gue sama Baim arah pulangnya sama  dan si Al pulang sendiri karena motornya yang bermasalah tadi selama perjalanan berangkatnya tadi. Selama perjalanan pulang pun kita harus hati-hati dan selalu bersama karena jalannya yang gelap dan pada saat sudah sampai di tugu Depok, si Rhada punya ide untuk makan-makan dulu karena anak-anak kan pasti pada laper setelah berenang jadi si Rhada nyaranin tempat buat makannya. Tempatnya sederhana hanya di tempat makan nasi goreng lesehan tapi ada lagi yang membuat gue fun, yaitu makan samping Ghina :D , seharian gue ama dia terus kayaknya haha, yaa Ghina di samping gue dan sampingnya si Ghina ada si Bella.

Pas makan pun gue ngobrol-ngobrol ama mereka berdua kadang si Baim juga ikut dalam pembicaraan tapi gak apa-apa karena juga gue malah seneng kalo pembicaraan bersama-sama yang seperti ini, jadi gak mandang apapun. Setelah makan selesai dan lelah juga udah hilang akhirnya kita semua memutuskan untuk pulang meski awalnya ada yang ngusulin untuk ke rumah Wida tapi karena udah malem juga jadi mending pulang aja, oia sobat belum tau siapa Wida kan? Wida adalah anggota Nanut juga menurut gue sifatnya Baik, Care, tapi Rada ngeselin kalo lagi marah, kalo untuk badan haha bisa dibilang yah dia paling gemuk gak gendut lho haha (*Sorry :D) dan yaa gue juga seneng kalo gue lagi deket sama dia kerena juga dia orangnya Humoris banget jadi yaa bawaannya ketawa aja kalo disamping dia.

Akhirnya kita semua berpisahan jalannya , meski ada yang masih searah ama jalan gue, dan ada satu misi yang belum terselesaikan yaitu nganterin si Baim pulang :v . Sesampainya di gang Baim dan gue pun langsung pamitan ama dia dan langsung menuju To My Home . Kalo bisa dirinciin untuk hari ini adalah kebersamaan yang akan selalu dikenang, karena gue tau kalo yang namanya kebersamaan itu mahal harganya sob jadi sebaiknya kita harus memanfaatkan kebersamaan itu sebelum semua hilang dan menyesal di kemudian hari bila kita tidak memanfaatkannya secara baik J.
Previous
Next Post »

2 komentar

Write komentar
Rhada Putra
AUTHOR
2 November 2015 23.45 delete

Saya gak punya sifat kepemimpinan kakak wkwk

Reply
avatar
Rhada Putra
AUTHOR
8 Februari 2016 20.45 delete

Mana Cerita Baru Lagi? wkwk

Reply
avatar