Catatan Vocah Vota Chapter 10



Chapter 10 :
“Tour Cibodas”

Tour Cibodas adalah Tour untuk kedua kalinya gue bersama dengan teman-teman sekelas gue dan juga bersama Vocah Vota. Kita semua jalan ke Cibodas pas semester baru di kelas 3, jadi awal semester 2 di kelas 3 , lanjut di tour kali ini gue gak bawa motor karena lebih jauh dari Curug Cilember dan juga karena gak diizinin sama orang tua untuk bawa motor, si Al pun sama kaya gue gak bawa motor karena takut insiden kaya ke Curug Cilember terjadi lagi jadi lebih baik mengantisipasi sebelum kejadian itu menimpa kembali , nah karena gue sama Al gak bawa motor mending nebeng sama orang haha :v lagi pula pegel kalo nyetir perjalanan jauh, mending kalo jauhnya lurus doang mah gue mau lah ini kepuncak nanjak-nanjak coy jalannya.

Kali ini tidak ada perdebatan yang terjadi karena rata-rata yang nyetir udah pada punya sim, paling yang menjadi hambatan cuman ngaretnya bocah doang dan kurangnya motor meski akhirnya ngepas semua bisa diangkut, waktu itu gue ngebonceng sama Adit nah si Al ngebonceng sama Ricky, sobat belum kenal siapa Ricky meski sebelumnya udah gue ceritain kalo dia punya kelompok yang namanya The Reptil , oke sekarang gue bakal kasih tau dia orangnya kaya gimana, dari sifatnya menurut gue ini orang baik, seru, cuman agak sedikit egois dan pengennya menang sendiri tapi for All gue ngangep dia teman paling seru dan gokil di kelas.

Si Al dengan Ricky dan si Baim ngebonceng sama Malik, sebelumnya kita kekurangan motor karena Baim belum ke angkut tapi si Malik yang tadinya gak ingin bawa motor tapi karena kita kekurangan motor dengan terpaksa akhirnya Malik bawa motor juga, yaa biasanya Baim sama gue tapi kan gue gak bawa motor, dan si Iyo masih dengan Kartinah berboncengannya (*Lengket amat yaa haha :v). Lanjut sebelum jalan kita semua tak lupa tentunya dengan berdoa agar diberikan keselamatan dalam perjalanan nantinya. Gue juga berboncengan dengan Adit biar dia ada pengganti nyetirnya nanti, gue juga gak tau dah ampe butuh pengganti gitu buat apaan efeknya, udah kaya mau Mudik aja ya pake pengganti segala.




Selama di perjalannan pun lancar-lancar aja belum ada hambatan, meski ada hambatan kecil yaitu motornya Radha yang Iyo gunakan tiba-tiba mogok di tengah jalan tapi akhirnya bisa lagi meski yang nyetir ganti si Rada, dan gue bertukar tempat dengan Eriska, jadi gue ngebonceng sama Radha sekarang dan Eriska berboncengan dengan Adit (*Ucup dan Baim sabar yah, nanti kita gebukin aja Adit Rame-rame :v ) . Di perjalanan yang ke Cibodas ini lebih jauh dari Curug, bisa dibilang hampir 2x nya, kira-kira memakan waktu sampai 3 atau 4 jam an dari Depok .

Pas ditengah jalan ada kejadian yang membuat kita semua menunggu lama yaitu Hilangnya Tua dan Uchi , Uchi siapa lagi ? (*sobat pasti bertanya seperti itu) , Uchi adalah cewe dari kelompokan nanut juga sob dan dia adalah cewenya Alfi dulu pernah gue kasih tau sekarang gue ulas lagi biar sobat tau siapa itu Uchi.

Kejadian hilangnya Tua ini bisa dibilang yang paling memakan waktu perjalanan, jadi waktu kita semua melewati pasar yang macet kita semua otomatis berpencar kemana-kemana bae, nah karena macet ini yang menyebabkan Tua ketinggalan, kita semua tahu pas pengecekan siapa yang kurang dan ternyata yang kurang adalah si Tua, langsung saja kita semua memarkirkan kendaraan kita di suatu bengkel yang lagi tutup dan kita semua menunggu . Disini nih sob kekonyolan si Tua berulah, Tua menghilang karena dia malah nungguin kita dipasar padahal mah kan dia yang ketinggalan kenapa dia yang nunggu, jadi gilanya Kita semua nungguin Tua dan Tua juga nungguin kita semua yang sudah duluan di pasar, jadi Kita main tunggu-tungguan , sobat bayangin aja kapan ketemunya kalo kedua-duanya saling menunggu haha coeg sekali memang si Tua kadang kadang. Sampai akhirnya kita bertemu lagi setelah si Tua menghampiri kita semua setelah di telpon berkali-kali.

Radha                   : “Lu nungguin dimana ris?”
Tua              : “Nungguin dipasar”
Gue              : “Lah kita malah nungguin elu wa”
Tua              : “Iya Apah”
Ikha            : “Haha segala bingung lagi dianya”
Gue              : “Haha elu nungguin, lah kita juga nunggin elu kapan ketemunya                                nanti kaya gitu wa”
Radha                   : “Udah lah kita lanjutin aja, si Ricky udeh duluan toh”



Akhirnya kita semua melanjutkan perjalanan kita, yang tadinya sempat terhambat karena ulah si Tua dan sekarang dilanjutkan kembali, selama perjalanan kita melewati daerah puncak kebun teh, jujur sob itu daerah adem banget, udaranya sejuk meski itu siang siang, yaah pokoknya belom nyampe aja udah mantep banget dah suasananya. Sampe akhirnya ada kejadian kembali, yaitu motor Iyo yang dikendarain oleh si Anwar tiba-tiba mandek, sontak semua langsung membantu untuk dibawakan kebengkel, waktu itu gue gak tau kejadian persisnya karena gue duluan make motornya Adit, yang pada saat istirahat Adit minta tukeran karena dia capek nyetirnya jadi gue mengendarai motornya dia otomatis gue berboncengan dengan Eriska (*Sorry im cup wkwk :v).

Kejadian motornya Iyo gue gak tau seperti apa, cuman denger denger katanya giginya masuk jadi gak bisa dinetralin, katanya sih seperti itu, waktu itu gue nungguin di gang masuk Cibodasnya, agak lama sih tapi semua aman terkendali, sampai akhirnya motornya Iyo beres semuanya jadi langsung bisa dilanjutkan dan bisa bertemu dengan kita-kita yang sudah duluan.

Semua beres, aman dan terkendali ketika kita semua sudah sampai di Cibodas. Kita semua ke pintu masuk taman Cibodas, sebenernya kita gak ingin ke tamannya kita ingin ke Curug Cibeureumnya (*duh susah amat ya nama curugnya :v) , yaa disana kita langsung pergi ke curugnya tak lupa Foto-foto dulu di depan yang ada tulisan gede “Gunung Gede Pangrango” lalu langsung tancep gas naik ke atas, ternyata di atas kaya ada pos gitu sob untuk bayar yang ingin ke Curugnya, setelah semua membayar tanpa basa basi lagi langsung kita daki tuh gunung haha . Jujur sob pendakian ini lebih jauh dari yang di Cilember kali ini juga gue gak ngedaki bareng Ghina lagi haha karena dia udah ada temen-temennya kaya Bella dan Ikha , lagi pula juga medannya gak terlalu terjal kaya di Curug Cilember cuman jauh tapi berbatu sepanjang jalan, yaa meski ada capeknya dikit haha . Selama perjalanan gue bareng terus sama bocah-bocah gue kaya Al, Baim , Tua , Jariko, Adit , dan Alfi, bahkan seru seruan selama perjalanan menuju ke curugnya, setiap ada spot foto yang bagus kita langsung foto-foto haha :v . Tapi selama ke Cibodas gue ada rasa sakit hati sedikit sob meski gue tau sakit hatinya gue gak bakal berarti sama mereka mereka, maka dari itu gue menutupi itu dengan Selalu Senyum dan Ketawa terhadap sahabat-sahabat gue yang selalu ada disamping gue karna gue tau kebersamaan ini sangat mahal harganya.


Rasa sakit itu muncul ketika gue dan bocah-bocah gue udah sampe dicurugnya dan pas gue liat di belakang bukan Ghina bersama orang lain melainkan Ashifa dan Tofany, percuma juga gue cemburu karna gue bukan siapa-siapanya dia. Sempet denger kabar juga kalo Tofany lagi PDKT sama Shifa dan katanya juga dia udah nembak Ashifa, dalam pikiran gue “biarin aja mereka berdua , toh mereka emang cocok kok”, karena gue tau “percuma mengharapkan sesuatu kalo yang kita harapkan itu berlainan dengan apa yang kita harapkan”, gue lebih suka memanfaatkan waktu gue buat bermain bersama Sahabat Vota gue.

Selama di Curug gue menutupi hati gue itu dengan bersenang-senang bareng teman-teman gue yang lain , meski kadang pikiran gue agak kabur kabur entah mikirin apaan , mungkin sulit melupakan kejadian yang masih kita hadapi hari itu juga. Telah berlama-lama dicurug akhirnya kita memutuskan untuk pulang kerumah karena sudah mulai sore juga, karena kalau jalan pas pengen malem malah bakal serem , mending sore jalan turun kebawah dan pas di bawah udah malem . Nah disini nih sob ada temen kita yang tiba-tiba sakitnya kambuh dia adalah Alfan , yaa dia adalah bocahnya The Reptil, sebenernya dia pertama kalinya tour bareng kelas karena yang waktu tour ke Cilember dia tidak ikut karena tidak diizinin sama orang tuanya, untuk sifatnya Alfan dia Baik, Seru, gokil, dan kalo bisa dibilang dia orang yang paling bisa ngelucu di The Reptil dan di Kelas.

Entah kenapa tiba-tiba badan Alfan merinding kedinginan gitu sob, dan nafasnya gak beraturan mungkin karena dia juga pengidap asma jadi seperti ini, karena Alfan butuh penolongan cepat dia langsung diangkut sama Malik, dan tadinya Onji sama Baim eh malahan langsung saja tiba-tiba onji ngasih kunci motornya ke gue.

Onji   : “Nih Fik kunci motor gue, elu yang bawa ya”
Gue    : “Lah Elu napa emangnya Nji?”
Onji   : “Gak kuat gue dingin-dingin nyetir”
Gue    : “Lah gue juga kali Nji gak kuat jalan dingin-dingin”
Onji   : “Udeh elu aja yang bawa”

Dengan penuh terpaksa akhirnya gue pun yang bawa motornya onji, jadi sekarang posisinya Adit ngebonceng Onji dan Gue ngebonceng Baim, Duh niatannya kagak nyetir malem-malem eh ini malah disuruh nyetir.

Karena Alfan butuh pertolongan cepat jadi kita langsung aja bergegas ke rumah masing-masing , dan bener apa kata gue sob sepanjang perjalanan tuh dinginnya bukan main mana waktu itu lagi Hujan juga, tambah dah dinginnya. Meski pake sarung tangan minjem dari Al pun tetep tembus, mungkin suhunya bisa  sampe -10 Derajat Celcius , dan mana di tambah motornya Onji pas dibawa tanjakan itu sob ngeden gitu , Jadi pas ditanjakan suaranya doang kenceng padahal mah motornya lambat banget naiknya :v .

Kita semua berpencar pas sudah masuk plang daerah Bogor dan si Malik langsung tancep gas kenceng ke rumah Alfan karena emang memprihatinkan sekali keadaan dia , gue pun pergi dulu ke rumah Wida karena juga sekalian kembaliin Motornya Onji. Sesampainya dirumah Wida gue langsung telpon Bokap untuk jemput karena gue gak bawa motor pas berangkatnya , tak lupa gue berpamitan dengan teman teman gue yang ada di rumah Wida buat mengucapkan Thanks For Today . Meski kejadiannya sudah berlalu tapi kejadian yang dicurug masih terngiang-ngiang diingatan kepala , sampai akhirnya gue mulai melupakannya dan memulai hidup gue lagi.
Previous
Next Post »

1 komentar:

Write komentar
Rhada Putra
AUTHOR
2 November 2015 23.53 delete

Nama gue rhada coeg -_-

Reply
avatar